Skip to main content

Featured

Belanja Bulanan Online Banyak Keuntungannya

Pengalaman Konyol Saat Berbelanja Online


Berbelanja online memang bukan lagi hal baru sekarang ini. Hampir tiap bulan saya belanja online. Entah itu beli barang yang butuh sampai gak butuh, hehe. Memang sih belanja online itu cocok banget untuk saya yang males keluar rumah.

Cuma Dapet Fotonya Aja

Hal konyol yang sempat saya alami ketika berbelanja di hari harbolnas adalah kecele dengan barang yang saya beli. Pertama sih memang saya keliru memilih ukuran sepatu yang ternyata itu ukuran sepatu lawas. Maklumlah setelah melahirkan saya masih agak melar dan ukuran sepatu yang tadinya 38 jadi 39. Tapi saya lupa dan langsung saya pesan ukuran 38. Gak lama setelah barang datang saya coba, dan ternyata kesempitan parah. Dan konyolnya lagi saya merasa kualitas sepatu tersebut gak sebanding dengan harga yang saya bayarkan. Harganya terlalu mahal untuk kualitas sepatu seperti itu. Memang sih sepatu itu saya beli dari pihak ke tiga di salah satu marketplace fashion ternama. Jadi memang bukan barang yang dijual oleh marketplace itu sendiri.

Ini sepatu yang saya beli tetapi gak pernah dimiliki.
Diambil dari blog saya juvmom.com

Saya kecewa berat, tapi karena marketplace ini memiliki after sales yang bagus, saya bisa mengembalikan barang yang sudah saya beli. Tadinya saya pikir ingin menganti model lain. Eh ternyata karena barang yang dijual dari pihak ke tiga maka saya gak bisa ganti model. Tapi uang saya dikembalikan semua bahkan ongkos kirim ke marketplace tersebut. Saya jadi merasa konyol, belanja tapi cuma numpang lewat, dapet dokumentasi foto aja, haha.

Keburu Ngasih Rate Jelek

Kalau sebelumnya kesalahan saya, kali ini kesalahan si seller yang memberikan barang gak sesuai dengan pilihan saya. Saat itu saya memesan sebuah daster gamis di sebuah marketplace bermaskot burung. Eh kok sampai rumah daster tersebut lengan pendek dan ukurannya terlalu besar. Saya tanya ke seller tapi gak langsung ditanggapi. Dan saya baca-baca ketentuan belanja di toko itu, eh kok ya katanya gak bisa dikembalikan. Saya langsung bete berat dan ngasih rating jelek, hihi.

Gak tahunya si seller membalas komplain saya dan bilang boleh dikembalikan. Saya udah merasa bersahalah aja udah ngasih rate jelek. Lagian kenapa di kentuan belanjanya bilang gak bisa dikembalikan coba? Kan saya jadi mikir aneh-aneh. Setelah itu saya minta maaf karena udah ngasih rating jelek. Sayangnya saya gak bisa ngedit rating jelek saya itu karena sudah diedit dua kali. Maaf ya mba, hehe.

Gak Teliti Jumlah Barang

Berbelanja online terkadang memang lebih murah, jadi saya sering sekali beli perlengkapan bayi online dari pada ke toko bayi di sekitar Surabaya. Apalagi nih cari sikat gigi bayi yang bagus dan murah ternyata cukup sulit. Males juga harus muterin toko bayi buat nemuin sikat gigi yang pas.

Setelah menemukan toko yang menjual sikat gigi bayi yang harganya murah dan memang kualitasnya sudah saya ketahui bagus, saya langsung membeli setengah lusin. Ya, niatnya beli enam sikat gigi aja. Tapi tahu gak sih, yang sampai rumah itu sebelas sikat gigi. Ini bukan kesalahan seller. Tapi saya sendiri yang ternyata gak fokus dan masukin jumlah sikat gigi yang akan dibeli sebanyak sebelas buah.

Saya baru sadar ketika suami bertanya, berapa banyak sikat gigi yang saya beli. Kenapa kok di internet banking jumlah yang saya bayarkan kok sampai ratusan ribu. Karena niatnya cuma beli enam, harusnya gak sampai lebih dari seratus ribu kata suami. Saya yang masih gak sadar, bilang paling sama ongkirnya kali ya. Tapi suami masih gak percaya. Jadilah kami cek di aplikasi marketplace tersebut. Eh kok yang saya beli itu sebelas sikat gigi ternyata, haha.

Memang sih saya sempat heran melihat jumlah yang harus dibayarkan kok sampai menyentuh seratus ribu lebih. Padahalkan harusnya gak. Tapi entah, saat itu saya mengabaikan keheranan saya dan tetap bayar. Alhasil Aisyah punya stok sikat gigi untuk satu tahun, hihi.

Kalau kamu punya pengalaman konyol juga gak nih saat belanja online?

Comments

Popular Posts